Terpana dan Merana di Atas Sumber Jaya

Judulnya gereget ya kaya es krim baru dibuka terus jatoh ke aspal—krik krik. (Indikasi kalo garing)

Dah ah candanya, lanjut cerita. Siapa yang tau Sumber Jaya? Sumber Jaya merupakan salah satu nama kecamatan di Kabupaten Lampung Barat. Butuh waktu 12-16 jam untuk sampai kesana jika kita berangkat dari Jakarta melalui jalur darat dan 14-18 jam saat arus mudik.

Salah satu faktor yang bikin rentang waktunya agak beda menurut gue itu ada di lama penyebrangan. Gimana enggak, nyebrang paling cepet 2 jam (ini jarang banget) dan bisa sampai 4 jam (ini yang sering). Ruar biazaa. Next post gue mau ngebahas ini ah, semoga menarik. Hehee

Berangkat jam 2 siang, sampai merak jam 4 sore. Ga lama nunggu langsung masuk kemulut kapal, dimuntahin kapal pas adzan magrib. Sekitar jam 6 sore, cuma 2 jam. (Thank God, I’m the lucky one)

Selain karena sepi, cuaca saat itu lagi cerah. Jarang loh itu cerah di bulan Januari. Apalagi sebelum berangkat kita liat berita kalo ombak di Selat Sunda saat itu berada di ketinggian 5-8meter. Alhamdulillah berarti, rejeki anak soleh. 0:)



Btw gue belum ngasih tau dalam rangka apa kesana. Gue kesana nganter kakak nyokap yang selesai rawat jalan di Jakarta. Baik kan gue? Baik lah, dibayar. Bahaha 😀 Enggak lah gua ikhlas menolong dari hati. Hobi jalan masa nolak disuruh jalan. Gak banget kan?

Berlima bareng nyokap, adek gue, kakak nyokap dan istrinya. Gue pacu mobil menerjang badai di tol Karang Tengah, mengarungi selat, menembus gelap jalur lintas serta meliuk diantara tebing terjal. Anjaay 🙂

Karena sebelumnya gue uda pernah kesana, 2 jam sebelum sampai sengaja gue setel power AC ke tingkat 2, dan dingginnya gue full in. Lo tau kenapa? Adaptasi!

Bener aja feeling gue, begitu sampe jam 2 malem. Buka pintu, seloow gue ga ngerasa dingin, sebelumnya dimobil kan udah dingin. Pas masuk rumah, ternyata sudah dibikinin teh anget. Gue tenggak dong, badan gue jadi anget. Disitulah penyesalan terberat gue, badan gue langsung ngerasain hawa Sumber Jaya yang teramat dingin. Apakah mungkin? Apakah mungkin ini jebakan dari mereka agar gue kedinginan? Kalo emang jebakan, kenapa gue minum? Ah sudahlah. Bakar rokok kedepan ngobrol sama sepupu yang udah sedari tadi nunggu. Nikmatin!

Brrr jam 5 subuh gua ga kuat, solat langsung cari selimut terus tidur. Jam 9 gue kebangun, dingin banget. Pengen bangun ngeri belum sempet buka pintu kamar keburu gue beku dijalan. Tapi ini bau bebek rica-rica brengsek banget di hidung. Menggoda! Banguuuun!!! Makaan!!

Makan lah gue, abis makan nyantai bentar. Lanjut jalan ke puncak Sumber Jaya. Daamn, ini keren!   

  
 Aduh itu maaf banget ya kalo matanya sakit ngeliat foto yang gue edit terlalu tajem. Itu lagi jaman-jamannya gue suka efek hdr. Terlalu tajam ya? Seenggaknya pembuktian kalo gue pernah katro banget ngedit foto. Bahaha

Intinya gue terpana dengan pemandangan yang dipersembahkan Sumber Jaya. Cuma gue merana dengan suhu disana, dingin banget. Brrr (sekarang lo tau alesan gue milih judul itu) hehee.

Setelah dari puncak, gue bersantai ria duduk di depan rumah. Nge-teh, ngerokok, dan ternyata kakak gue ngajak ngelihat dia latihan voli di lapangan belakang rumah.


Sekali lagi efek hdr nya agak serem yah, maklum ini foto udah setahun. Saat itu gue lagi suka hdr bahaha

Enaknya di perkampungan itu ya suasananya. Penduduknya ramah-ramah, rumahnya biar kata sederhana tapi matching banget sama alamnya. Aah~


Lalu di hari ke2 gua dijanjikan makan bakso di pasar Sumber Jaya. Hahaha makanan kesukaan gue. Tapi sebelum beranjak siang, pagi dihari kedua ini sebelumnya diguyur hujan semalaman. Pas gue mau mandi, gue keluar dulu maksudnya mau liat pemandangan unyu ternyata yang gue temui… 

Kabut tebal di bukit belakang rumah, coba aja dibandingkan dengan foto dimana kakak gue main voli. Itu bukit yang sama cuma dengan kabut perbedaannya. Seketika langsung masuk dan gue masak air karena kebayang air nya dingin kaya apa. Bodohnya gue lupa kalo kopi aja bisa dingin seketika. Dengan pedenya gue campur air panas dengan air dingin. Dan seketika itu pula gue langsung nemu pemenangnya. Air dingin!

Bukannya manja ga mau kena air dingin, cuma ini hidung klo kena cuaca yang dingin banget mampetnya ga nanggung-nanggung. 22nya yang mampet. Kalo ada yang namanya sedot idung udah gue telepon dari kemaren maren. Sinus oh sinus~

Lupakan air dingin kini pikirkan bakso, dan emang bener enak banget baksonya, apalagi sesuai hawa nya yang duingin banget. Nambah baaang! Angeet..

Segitu dulu cerita pendek gue di puncak Sumber Jaya, Lampung.. Boleh komentar yang udah pernah kesana, atau mungkin memang orang sana. Yang belum juga gapapa. Siapa tau punya pengalaman yang sama kaya mesen kopi panas belum lima menit udah dingin kaya es doger. Meski pengalamannya ditempat berbeda Bahaha oke selesai sampai disini dulu ya. See ya next post!

 

 


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s