Mabuk Kepayang di Pantai Way Hawang

Halo halo! Selamat berakhir pekan bro! Pada liburan kemana nih selama long weekend? Klo gue ga kemana-mana. Soalnya krg suka jalan pas libur panjang. Muaceetnya itu looh (alesan) hehehe

Tapi meski libur panjang gue usahakan untuk ga libur ngetik nulis. Sesuai judul gue mau cerita pengalaman gue di kampung nyokap, Bengkulu.

Yo siapa yang tau Bengkulu dimana? Klo orang Sumatera mungkin tau lokasi persisnya Bengkulu. Tapi klo orang Jakarta mungkin agak “hmm” “eengg” pas ditanya. Soalnya mungkin Bengkulu sama seperti Kupang dan Sumba, pernah denger, tau, cuman kurang ngerti lokasi persisnya dimana. Maklum daerah kurang terkenal, ga seterkenal Medan, Palembang, Bali, Jawa Timur, dan DI Yogjakarta.

Tapi ada untungnya punya kampung (nyokap) di daerah kurang terkenal, lingkungan alamnya masih asri banget, soalnya pasti daerahnya ga begitu sering dijamah orang. Penduduk lokal nya juga ramah-ramah. Ga di Bengkulu doang sih, seantero nusantara semua ramah-ramah.

Salah satu pantai Bengkulu yang mau gue bahas kali ini adalah Pantai Way Hawang. Pantai yang persisnya terletak di Kabupaten Kaur, Bengkulu Selatan ini menurut gue keren sangat buat manjain mata.

Ada yang unik, gue awalnya ga suka ama ini pantai karena waktu pertama datang kesini gue cuma diem didekat pintu masuk sambil melongok sedikit kearah pantai dimana pantai yang berada di pintu masuk ini sekedar pantai biasa dengan sekumpulan pohon pinus sama persis dengan Pantai Panjang yang ada di Bengkulu Kota.

Saat itu yang gue liat cuma panggung dangdut, pedagang yang asal-asalan dagangnya, kerumunan pengunjung, dan sampah yang berserakan dimana-mana. Gue sebagai pecinta pantai tapi bukan anak pantai karena gue anak baik-baik (dih, najis melenceng) melihat nya seakan gue berada di tempat yang ga jelas. Njir gue mau jalan ke tempat keren, katanya pantainya keren. Ini mah apa!? Ancol aja masih mending. Dalem hati gue (dalem hati aje gue mah ngedumelnya).

Ini!? Pantai yang mereka (sepupu gue) bilang keren? Ini pantai apa kok ada panggungnya? Tahun baruan kah? Masih lama kan, saat itu pertengahan tahun 2013 (lah cerita lama dong? Iya uda lama tapi fotonya itu baru-baru kok). Gue nanya dong ke sepupu, kata mereka disini justru saat libur pantai dijadikan tempat hiburan (panggung). Dan lo mesti tau karena ada panggung itu tiket masuk pantai menjadi seharga Rp. 30.000.- berontak enam kali lipat! (Anjaay berontak, soalnya mau nulis melonjak kayanya krg greget).

Kaga turun gue dari mobil. Sampe mereka selesai dan gue diajak pindah ke Pantai Linau dimana pantai yang jadi pelabuhan hati ogut (dih nape lu jadi melankolis gini). Penasaran ga ama Linau? Entar gue posting hehee

Pokoknya seharian dari sana gue bilang tahun dpn janji mesti ajak gue kesana di hari biasa. Dimana hari yang ga ada panggungnya. Gue mau ke pantai mau liat air kan bukan biduan. Klo mau dangdutan bisa gue tiap malem ke Gunung Lantang, klo mau ya, bukan berarti pernah. Wahaha (nih klo baca nyengir berarti pelanggan wanita-wantia Gunung Lantang nih) bahaha apalagi Kali Jodo udah di gusur sama Pak ahok, ayo mau cari pelarian kemana ayooo!? (Udah nge lu melencengnya jauh banget do!)

Yok lah fokus cerita Way Hawang, nah tiba lah saat dimana gue kesana lagi tahun 2014, sesuai janji mereka, gue diajak ke Pantai Way Hawang di hari biasa. Dan… Teret teret tereeet… Woohoo!! Nih guys penampakannya:


Ajiiib kaaan!? Btw itu foto gue ama ayuk (kakak sepupu), jangan cemburu yah (geer banget ye gue). Gue diem sejenak, bukan nahan berak bab tapi karena tertegun mendengar suara gemuruh ombak. Sesaat adek sepupu gue ngajak “Do mau kesa..?” “Diam!” Langsung gue potong (Shut the fvck up! Gue mau bengong dulu bentar, nikmatin udara pantaai) gue ga kurang ajar ini gue ngomong gitu sama sepupu yang seumuran yang udah biasa toyor-toyoran. Klo ama yang lebih tua gue ga berani lbh santun sopan lah pokoknya. 🙂


Bengong bentar karena gue kagum, sangking bengong bego gue ga nyadar ada seoonggok sampah pulau unyu/kecil/iprit/mini apalah istilahnya di sebelah barat. Ough mai gad, apa itu!? Apa pulaaa itu?!!!

“Itu apa? Pulau kah?” Tanya gue. “Itu pulau kecil, lo gue suruh kesana ga mau td” jawabnya. Dih kapan, perasaan baru sampe, gue bengong bentar tiba-tiba lo datang dengan bijaksananya kalo gue menolak ajakan lo. Pembohong besar! (Dalam hati gue). Lebay ga sih bro? Lemparin pake tanah aje klo gue lg lebay. 😀

Gue lari-lari kecil jalan cepat ke arah sana menuju pulu kerdil. Begitu sampe. Nah loh! Kok beda sama penampakan foto tadi. Kenapa pulau yang tadinya agak lebar jadi lebih ramping.


Apakah ini karya seni yang bisa memanipulasi mata?! Apakah ini …?! Apakah aku harus berenang menembus karang sehingga mendapat view dari selatan, siapa tau pulau itu berubah lebih tinggi/pendek dari sisi lain nya lagi. Ini baru dari 2 sisi (udah ah capek lebay nye. Siapa yang nyuruh ooon?!)


Wow ternyata pulau kerdil itu memiliki dua kepribadian. Padahal sih itu pulau ga ngapa-ngapain. Jadi pengen bikin quote gue kalo udah gini. Terinspirasi dari pulau yang ada di Pantai Way Hawang. Inilah quote nya:

Seberapa besar masalah lo, itu tergantung sudut pandang lo melihatnya. Pun sebaliknya, seberapa kecil masalah lo, bisa menjadi besar tergantung bagaimana lo menjalaninya.

Anjay ga sih bre? Gue sih anjaaay (apasih). Udah ya itu penampakan Pantai Way Hawang yang udah bisa bikin gue ter-bengong-bengong. Next gue kasih liat Pantai Linau, klo lo ga sabaran bisa langsung cek Google. Tapi gak prestige klo taunya bukan dari gue. (Dih, lau sokap?!) 😀

Thanks uda baca, ditunggu komentarnya. Yang pernah atau belum pernah kesana. Ditunggu laah pokoknya. See ya next post!

Advertisements

3 thoughts on “Mabuk Kepayang di Pantai Way Hawang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s