Kalo Telat Pake Akal

Saat telat gue masih bisa jalan santai. Kadang sampe ada temen bilang “ayo do! Uda tau telat, kok bisa-bisanya nyantai?” Muka sinis. “Terus gue mesti lari-lari nyeringai sambil bawa karton tertulis ‘gue telat’, gitu?” Sahut gue. “Yauda gue duluan, lambat lu!” Seraya ngacir. Respon gue? Ngangguk aja cukup. Lanjut jalan santai.

Di hidup gue, mau itu satu detik, satu menit, satu jam, atau satu hari lebih dari yang dijadwalkan. Yak, itu namanya telat. Sedangkan gue merasa sejak dewasa gue ga pernah merasa tidak sengaja telat. Karena klo gue udah niat datang tepat waktu, gue pasti udah memperhitungkan sebelumnya. Sebaliknya klo gue dateng telat gue ude tau konsekuensinya. So saat telat gue bisa jalan santai. 

Ga sampe kaget terbelalak pas sadar bangun kesiangan. Atau lari keringetan kaya kebelet BAB nyari toilet pas udah tau telat masuk. Atau ngebut ngejar waktu inget orang yang udah nunggu.

Apa yang mau gue jalanin itu udah gue rencanain. Termasuk telat. Karena bagi gue cuma orang kurang akal yang nyalahin macet, hujan, ban pecah sebagai alasan telat. Macet? Lo dateng sehari sebelum jadwal klo perlu. Hujan? Buset, nyalahin air. Pake jas ujan lah. Klo alergi, pake jas resmi. (gampang). Ban pecah? Lo harusnya udah tau resiko dijalan, jangankan pecah ban, pecah pala itu termasuk resiko dijalan raya. Jangan kaya alasan anak kecil lah alesannya standar. Cari yang lain. Seperti lo dicegat alien dijalan atau motor lo terbang dan ga mau balik lagi, sesuatu yang lebih masuk akal. Sesuatu yang bisa diterima. (Alien bahkan bagi gue lebih bisa diterima ketimbang macet)

Klo gue bangun kesiangan, otomatis dari awal gue ude telat. Telat bangun-telat mandi-telat makan-telat jalan-telat sampe-telat masuk. Dari awal udah telat, jadi jangan kaget, terus grasak grusuk. Basi!

Kaya tadi pagi ada kejadian sepulang gue nganter nyokap kerja. Saat gue mau keluar gang menuju jalan besar, gue berhenti bentar liat sikon. Dari jauh gue liat bapak-bapak naik motor ngebut, gue emang ga niat langsung masuk, melainkan nunggu doi lewat. Tapi ngeliat cara mengendarai motornya, gue ngerasa ini aki-aki bakal nabrak. Bener banget, sebelumnya ada angkot berhenti didepan, bapak satu ini malah ambil kiri* mobil. Ga lama seorang ibu paruh baya keluar dari pintu mobil (Klo dari jendela, terlalu greget).

*Pelajaran dari sini, jangan pernah menyalip dari kiri dengan keadaan ngebut. Klo lagi macet jalan lambat gapapa nyalip dari kiri. Tapi klo posisi jalan ngebut, jangan pernah!

“Astagfirullah” teriak si ibu. Belanjaannya berceceran, yang paling menyesakkan itu liat cabe rawit merah bertebaran dibawah kolong angkot. (Itu harganya mahal pak!)

“Maaf bu” katanya. “Saya buru-buru telat masuk kerja” lanjutnya.

“Siapa?” Tanya si ibu. “Saya” jawabnya. “Yang nanyaa!” Ledek ibu. (Khusus dialog ini gue ngarang)

Intinya setelah si ibu dibawa kepinggir, mereka bercengkrama, dan ada sempet yang nyorakin, masalahpun sepertinya bagi kami para penonton sudah selesai dan segera melanjutkan aktivitas masing-masing.

Maksud gue dari cerita ini, lo klo udah tau telat ga usah ngebut sih, tau diri aja. Lo udah telat, banyak gaya kebut-kebutan kaya Troy Corser. Santai, nikmatin. Itu kesalahan lo, terima dengan ikhlas segala konsekuensinya, dipecat misalnya (kerja apaan telat sekali langsung pecat kecuali emang lu uda sering telat, mampuy aja lu). 

Sekali lagi, tau diri. Ga panteslah lo egois saat keluar rumah, masuk ke jalan ga liat kepentingan orang lain disana. Cuma memikirkan ketelatan lo itu. Gak cuma elo yang hidup dibumi, dan ga cuma elo yang punya masalah. Jadi gausah ngerasa cuma ada lo doang di jalan dengan segala problematika lo itu. Udah salah, egois. Banyak sekali minusnya.

Makanya baca doa sebelum keluar rumah (asiik). Ingat terburu-terburu itu sifat setan. (Anjaay)

Sekali lagi, tau diri.

Advertisements

3 thoughts on “Kalo Telat Pake Akal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s