Fans Berat Lintas Barat (Bagian II)

Halo! Selamat bermulai pekan! Hehee. Kali ini gue mau melanjutkan postingan gue soal keindahan lintas barat. Pada bagian kedua ini gue mau ngasih gambar yang gue liat sendiri pake mata kepala gue saat melewati jalur lintas ke arah Jakarta. Dimana sebelumnya pemandangan di jalur yang mengarah Bengkulu sudah dipajang di bagian satu.

Yak langsung saja, seperti yang gue bilang dimana jalur lintas barat di dominasi pemandangan pantai yang aduhai. Karena jalur ini persis menyisiri bibir pantai sebelah barat pulau Sumatera, jadi jangan heran dan bosan klo yg dilihat biru air semuaa. πŸ˜€

Setelah beberapa jam menyusuri Bengkulu, tibalah di perbatasan yang jalannya berkelok. Sampingnya jurang, bawahnya laut. Klo ada yang cakep-langsung ngerem-tarik rem tangan-pasang lampu hazard-ambil slr-keluar-nengok kanan-kiri-nyebrang-cekreeek!!!

Foto diatas tuh yang ada di hutan kawasan, pantainya diujung. Gimana lah caranya biar bisa sampe sana? Ga ada jalan, jurang, tapi diujung ada pantai cakep gitu. Alhasil cuma bisa ngintip dibalik pohon pisang. πŸ˜€

Nah ini jalur yang gue bilang di bagian satu paling kane buat nyantai istirahat. Pasti berhenti klo sampe sini, tapi terkahir lewat sana beberapa pohon kelapa yang berjejer itu mulai ditebang satu-satu. Sayang banget!

Ini juga salah satu jalan yang langsung tos-tosan sama pantai. Akrab banget dah pokoknya jalan sama pantai sampe tos an gitu.


Salah satu yang favorit ya jalanan ini nih! Pohon kelapanya banyak banget! Kebun kelapa ini sih kayanya!

Nah klo udah masuk kota bandar lampung dan mau mengarah keluar kota (arah Kalianda) pemandangannya udah kebun sawit tinggi-tinggi. Dipinggir jalannya banyak tukang buah dan es dawet. Seger banget daah! Gue klo uda berasa capek palingan berhenti dulu disini, sembari minum dawet gue timpukin jepretin petani sawit disana. Menurut gue emang perjalanan di Sumatera itu enak banget, soalnya pemandangan mulu yang ditimpukin ke mata. Jadinya ga jemu-jemu, tau-tau udah sampe kalianda. 4 jam lagi, pelabuhan Bakauheni! Hehee

Yang suka lewat lintas barat, pasti punya jalan favorit nih. Sounding-sounding lah!

Advertisements

13 thoughts on “Fans Berat Lintas Barat (Bagian II)

  1. Gue pernah ke bengkulu lewat liwa, dan bener yee itu sepanjang jalan cakeeepp pantainya. Sayang aja itu tahun 2008 dan gue belum punya dslr. Tp tetep ya jalanan berkeloknyaaa, ngga nahan!

    Like

    • Mba orang mana emangnya? Saya juga pernah lewat liwa cuma ya gitu. Liwa lebih ektrim ketimbang lewat bengkunat mba. Lain kali mba yg nyetir dijamin ga mabokk.. Hehehe

      Klo lwt lg jgn lupa bawa mba, pake hp jg ga masalah, hp skrg keren kameranya. Hehehe

      Makasih udah mampir dan komen mba salam kenal

      Like

      • Palembang! Huehehe, ke bengkulu cuma menghadiri nikahan sepupu, iyaaa lain kali klo mampir lagi. Tp ogah lewat liwa, serem soalnya.
        Yoo salam kenal, ini gue ga sadar lo bacain postingan postingan sebelumnya, menarik! Hehe

        Like

      • Yah pantesan dari palembang hahaha berarti gue manggil ayuk lah klo lo lebih tua.. Wkwk klo gue kan dr jakarta yuk, bisa milih lewat bengkunat. Klo dr palembang kebengkunat dulu sama aja muterin lampung ahahaha

        Ayuk orang palembang kan? Gue kelahiran Linggau loooh. Huhu 😎 biso dikit baso palembang yuk..

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s