Semalam di Gili Trawangan

“Apa yang Bali punya, Lombok juga punya. Tapi apa yang ada di Lombok, belum tentu di Bali ada.”

Asik, mood nulis gue lagi on fire nih kayanya, udah nyetok banyak judul di draft yang siap digarap untuk postingan-postingan berikutnya. Dan sebelum gue cerita di postingan kali ini gue lihat klo gue udah lumayan lama ga ngasih gambar pemandangan ya? Makanya tema postingan kali ini adalah cerita sehari semalam gue di Gili Trawangan. Check it out!

Btw, kutipan di awal postingan ini adalah omongan kebanggan orang-orang lombok yang gue temuin disana. Mereka berani meng-claim seperti itu karena mereka sadar dan bangga dengan potensi yang ada di pulau mereka. Dan saat pertama mendengar pernyataan itu, langsung gue tranformasikan jadi pertanyaan “Contoh kecilnya?” terus salah satu warga menjawab pertanyaan polos nan katro gue itu “Bali punya Pantai kuta, Lombok pun punya Pantai Kuta. Lombok punya Cidomo, Bali punya?” (Yaudah si mas biasa aja dong jawabnya gausah pake asep rokok. Gue juga ada). 

Oh iya Pantai Kuta yang mereka maksud adalah benar-benar pantai yang bernama Kuta. Dan cidomo yang mereka maksud adalah salah satu hal menarik yang ada di Gili Trawangan. Jadi tanpa disadari sebelum jauh ngebahas Gili T, inilah alinea intronya. Hehehe yok langsung cerita sekarang! 😁

Saat gue ke Lombok November lalu, selain menginap di hotel sekitaran Pantai Sengigi (Pulau Lombok), gue juga menyempatkan diri untuk menyebrang dan bermalam di Pulau Gili Trawangan. Menurut gue Pulau Lombok merupakan salah satu pulau terbaik di Indonesia untuk berlibur, karena pulau ini menawarkan banyak hal. Hal-hal yang mungkin belum ada di pulau lainnya. Apa aja sih Do yang menarik dan unik di Lombok? Ya salah satunya Gili, dan pada postingan kali ini gue akan fokus membahasa Gili Trawangan (karena ada buanyak Gili-gili di Lombok). Dan inilah yang menarik dan unik di Gili Trawangan.

1. Sejajar dengan Gili Meno dan Gili Air

Gili Trawangan merupakan pulau yang bersebelahan dengan Gili Meno dan Gili Air. Gili T (gue singkat aja ya) ini terletak paling jauh dari Lombok klo dibanding kedua Gili tetangganya (meskipun deket semua klo dari lombok) butuh sekitar 10-20 menit nyebrang klo pake speedboat. Dan bisa juga disebrangi langsung dari Bali ke Gili T. Jadi jangan heran banyak yang dari Bali langsung melipir kesini. 

Keistimewaannya? Kita bisa snorkling dan keliling di tiga Gili ini karena jarak yang deket satu sama lain (renangin aja klo kuat), dan air yang bening membuat keliatannya deket banget. Bisa dibilang sekali nyebrang, tiga pulau terlampaui gitu. Kalah pepatah lama sama Gili. Hehehe

2. Surga Snorkeling dan Diving 


Karena jarak ketiga Gili ini berdekatan, saat lo ambil paket snorkeling atau diving maka lo akan langsung mendapatkan spot dari ketiganya pula. Setiap Gili punya karakteristik karang dan keistimewaan masing-masing. Jadi surga banget dah buat yang suka snorkeling. Menang banyak soalnya.

*selfie bareng Della, sohib gue. Yang sukses bikin gue sama Dani ampir mampus nelen air laut gara-gara doi panik ga bisa renang dan narik badan gue sama Dani. 

3. Ga ada kendaraan bermotor


*ini gambar nyomot dr akun twitter @infolombok tahun lalu lombok mecahin rekor rentetan payung sebanyak 2.292 buah merayakan HUT RI 70. Dan pas gue kesana cuma sisa beberapa biji doang, jadi nyomot dari akun info lombok aja.

Nah ini yang unik dan menarik dari Gili T yang belum tentu semua pulau punya. Klo lo ber-angan pengen jalan di Gili T pake motor atau sewa mobil. Selamat makan hati guys! Karena disini ga ada acan yang namanya kendaraan berkenalpot.

Kalian cuma punya tiga pilihan, pertama pake sepeda (jangan ngarep sepedanya bagus ya, tau sendiri kan air laut dampaknya ke besi-besi seperti apa), kedua sewa cidomo, dan terakhir pakai kedua betis kalian tjoooyy!! Lagian ga gede banget kok, seharian naik sepeda nyantai juga keputer kok ini pulau. Kecil, beneran. Keistimewaannya udara disini jangan ditanya, seger. Ga ada bising klakson atau suara knalpot. Bisa fokus menikmati yang ada di pulau ini. 

4. Dunia Malamnya Punya Dua Sisi

Yang menarik dari pulau ini adalah sisi luar yang menjadi jalur utama pulau ini dihiasi dengan restoran, cottage mewah, toko-toko merchandise dan sewa alat diving atau snorkeling, juga ga ketinggalan cafe dan bar bertema outdoor

Semalam disana gue nyoba makan disalah satu restoran (lupa namanya), disitu kita lagi seneng bgt dan diotak udah chillin aja bawaanya duduk diatas meja berlantai pasir. Gue pesen spaghetti dan temen gue juga sama. Tapi setelah menunggu lama, dan makanan tiba. Lo bisa tebak? Spaghetti gue ga mateng, temen gue sama. Failed! Hahaha mau chilin gegara spaghetti jadi nanggung kurang gereget. Untung minumannya enak. (Kembungin dulu deh, ntar cari makan yang lain)

Setelah makan dan minum, jam 9 malem. Gue masih mau santai dan kalian tau temen gue ngebet dugem. Gue mau chillin di pantai liat ombak, doi mau dugem. Ini jam 9 malem pula masih pagi, alhasil gue nurut karena doi cewe, ga enak gue klo egois. 

Tapi tapi tapi, Tuhan Maha Adil. Gue yang polos dan ga suka dugem ini sesampainya di bar langsung menyeringai karena disambut oleh lagu The Stroke berjudul Last Night. Temen gue yang cuma tau musik edm plangak-plongok. (Ternyata karena masih sore, dan dj nya masih molor. Band lah jam segini yang mentas). Makan tuh dugem, norak bgt ke Lombok ngincer nya dugem. Di Jakarta juga bisa!!!

dan ini video gue jejingkrakan nyanyi Last night, sementara temen gue penari latarnya.

Abaikan cabe-cabean satu itu. Emang gitu anaknya pecicilan. 

Sementara gue lupa lirik, cuma inget dan teriak understand, hahaha karena ini lagu lama kenangan sama doi (eh doi ini bukan cabe-cabean divideo itu yah, itu mah sobat gue. Masa iya gue ama cewe petakilan gitu bahaha peacee  ya Della!!), Iya doi yang sudah melupakan gue, hiks :’)
FYI, bir disini murah, selain bir buat kalian yang agak-agak. Ada juga tuh yang nawarin ijo dan jamur. Tapi untuk ijo lo mesti nebus 250rb/batang. Ajib kan? Klo saya sih makasih, gratis aja ogah. Jangankan gitu, bir aja udah muntah-muntah. Apalah dayaku. Wkwk

Itu satu sisi luar Gili di malam hari, sisi lainnya berbeda jauh dari yang di luar. Yaitu perkampungan yang terletak tepat dibelakang ruko dan ditengah pulau. Disana kita yang cuma bisa denger suara jangkrik, burung, sesekali suara kuda cidomo yang lewat dibelakang cottage. (Karena belakang dan depan cottage gue itu jalan).

Jadi klo ada yang punya teka-teki “didalem gelap, diluar gemerlap itu apa?” Lo bisa langsung tebak Gili Trawangan jawabannya.

5. Cidomo

Oke, sampe juga ke pembahasan cidomo. Cidomo itu sama kaya delman, adalah kendaraan yang paling memanjakan kita di pulau ini, sisanya melibatkan betis yang kokoh. Karena manjain kita tarifnya itu 100ribu meskipun perjalanan lo cuma 500meter. Dan 150ribu klo lo naik sekitar jam 1-5 pagi. (Ini gue rasain pas pulang dugem itu, kata abangnya makin mendekat subuh makin mahal).

Yang menarik disini adalah jumlah cidomo yang ga lebih dari 100 unit (dan mereka punya nomor urut di cidomonya masing masing). Gue ga tau mesti pake istilah ekor, biji, apa buah. Yang jelas pak kusir cerita satu unit cidomo dihargain 500. Lantas temen gue motong, murah ah! Klo 500 ribu mah, saya bisa beli satu buat investasi. 

Bukan mas, tapi 500 juta, lanjut pak kusir yang sedang bekerja. Gue nyeletuk “Masih niat mau beli satu buat investasi?” (Gaya lagian). 😄

6. Dekorasi pantai

Sebenernya gue lebih suka pantai yang alami alias tanpa sentuhan tangan manusia. Tapi klo sentuhannya bisa lebih memperindah sih gue ga masalah. Toh mata gue dimanjakan juga ujung-ujungnya. Nah di Gili T banyak pantai yang didekor seperti dikasih ayunan, atau sekedar dikasih gantungan yang terbuat dari kerang-kerang. Cakep juga sih klo diperhatiin.

Nah itulah hal-hal menurut gue unik dan menarik yang ada di Gili Trawangan berdasarkan cerita gue disana. Gue sih puas ada disana walau cuma sehari. Saran gue kalo mau kesana dan waktu kalian mepet. Malemnya gausah dugem, istirahat aja. Jadi besok paginya kalian ga kesiangan dan bisa sepedahan keliling pulau sembari menikmati keindahan Gili Trawangan.

Udah ya, jumpa lagi di post selanjutnya!

Advertisements

16 thoughts on “Semalam di Gili Trawangan

  1. Waktu gue ke lombok (katanya sih) tempat yg gue datengin anti mainstream gitu, tp malah gue ga dateng nginjek gili trawangan dkk (ke gili kondo waktu itu), hahaha. Asik yaa, jadi pengen deh sepedaan disana

    Like

    • Tp emang bener sih yuk klo gili kondo anti mainstream soalnya doi ditimur gitu kan sepaket sama pink beach dll.. Itu obwis yg jarang diambil org klo trip nya mepet, pasti pilih paket sengigi-gili trawangan dkk..

      Berarti lo kmrn ke pink beach jg dong yuk?

      Like

      • Yah sayang bgt yuk, iya setuju mawun ttp wkwk

        Percaya yuk soalnya pas gue lg lenjeh di mawun, guidenya rekomendasiin kondo bwt next holiday, katanya sepi.. Persis lah berarti klo dibenarkan ayuk haha

        Like

  2. One of my list to visit before I die inshaAllah hohoho. Semalem doang aja bisa cerita gini yah. Keren… Kemaren ke Lombok boro2 ke Gili deh. Pantai di belakang hotel ajah cuma dilirik. Hahahaha. Maklum sambil kerja bawain tas bu bos.

    Like

    • Amiin, semoga kesampaian mba.. Ah mba bikin iri tapi itu, pasti dibayarin jalan-jalan sama kantor.. Semoga bisa juga nanti jalan-jalan begitu hehehe makasih mba sudah mampir :))

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s