Keblangsak di Desa Sasak

Halo jumpa lagi yak! Ini salah satu postingan tercepat gue karena cuma selang beberapa jam doang dari postingan sebelumnya (bayar utang kemarin kelamaan puasa mosting). Yauda lanjut cerita, klo baca judulnya jangan berpikir Desa Sasak bikin gue menderita. Justru gue seneng banget mengunjungi desa keren ini, apalagi ditambah ngeliat temen gue yang menderita di Desa Sasak. Si Della ini emang suka ngulah, salah satunya pas main ke Desa Sasak, doi pake heels! Gue ngakak begitu tau desanya masih asri dan agak nanjak. Blangsak dah ini anak selama di Desa Sasak. Hahaha.

Sebenenya ga salah juga sih doi, karena doi mikirnya dari bandara dijemput terus dibawa ke hotel sebelum ke Desa atau pantai gitu. Ternyata oh ternyata begitu dijemput kita langsung di drop ke objek pertama sesuai itinerary yaitu mengunjungi Desa Sasak. Begitu udah masuk ke dalem desa, doi agak pelongok gitu (emang agak lemot nih anak), baru sadar klo kita mau masuk-masuk ke perkampungan yang jalannya ga rata dan agak nanjak. Udah gue tanya sih “lo ga ganti sepatu? Pake sendal aja sih.” Dia jawab sambil bisik-bisik “sendal gue di plastik di dalem koper di mobil Do.” Mukanya sih melas minta gue ambilin, cuma gue lagi mager ke mobil (toh kayanya guide gue lg ninggalin mobil, krn mereka pgn makan deh), jadinya gue bilang “yauda nikmatin aja.” Buakakak.

Panasnya hari itu tak memudarkan pesona Desa Sasak, serius ini desa keren deh, enak banget ngebayangin nyantai di apasih istilahnya itu, pendopo? Balai? Pokoknya yang kaya tempat ngeleseh gitu. Dihalaman utama desa itu kita di briefing sama guidenya dimana doi perkenalan diri, ngasih tau apa aja fungsi tempat dan sistem di Desa Sasak plus larangan apa aja yang gaboleh dilakuin disana (salah satunya jangan ngomong kotor). Meskipun gitu gue lupa apa nama tempat utamanya itu, emang penjelasan guide khusus (penduduk asli Desa Sasak) yang jelasin tempat dan adat disana udah jelas banget, cuman gue nya yang kurang fokus dengerin dia. Gue jepret kanan kiri, malah kadangan gue ketinggalan jauh dari Dani, Della, dan guide gue sendiri.

Yang gue inget disana itu diantaranya masih menjunjung tinggi gotong royong, anak cewe ga boleh nikah sebelum bisa nenun, mereka boleh nikah muda (dibawah 20 thn, asal uda bisa nenun), dapur yang sempit dan gelap tempat mingit anak perempuannya sebelum dinikahkan dan satu lagi yg paling ga bisa gue lupain sekaligus sbg adat terkenal mereka yaitu ngepel lantai pake eek kebo. Ajib banget yang satu ini sih, gue ditawarin ngelihat, cuman makasih dah. Gue uda pernah lihat eek kebo dijalan dan itu ga ada indah-indahnya.

Penduduk disini ramah-ramah semua (seantero Lombok khususnya Desa Sasak) seakan-akan mereka sadar dan sangat ingin ikut berperan membangun image baik desa mereka yang menjadi desa wisata. Upaya mereka sukses bikin gue betah dan membuat kesan senang bisa mengunjungi desa mereka. Gue sendiri doyan jeprat jepret sana sini seakan gue ga mau ketinggalan semua moment kegiatan mereka disana (yang ada gue jadi ketinggalan guide gue). Oh iya yang keren dari desa ini adalah kita bisa lihat langsung proses pembuatan kain tenunnya dari awal (pembuatan benang), proses menenunnya, sampai akhir (siap dijual), dan yg unik mereka mayoritas wanita lanjut usia semua alias nenek-nenek.

-Ini nenek yang bikin benang nya.

-Ini bagian yang menenun.

-nenek ini ambil bagian untuk bahan yang masih setengah jadi klo ga salah.


-Ini yang menjajakan pernak pernik, sampai kain hasil tenun.

Ya kan? Kebanyakan Nini-nini setrong semua yang ambil bagian. Nah, di depan desa ada tempat dimana khusus menjual barang-barang hasil tangan pengrajin Desa Sasak sendiri, disana agak mudaan penjualnya.

Disini gue dianterin guide, sebagai bagian akhir tour keliling Desa Sasak (tau lah ya guide pasti naro kita di tempat penjual souvenir ujung-ujungnya). Tapi emang keren-keren sih hasil tenunnya. Gue ngambil sarung harganya 250.000 klo ga salah. Nah temen gue si Della ngambil kain gitu sepaket, 600.000 klo ga salah harganya, sedangkan Dani ga beli katanya dia mau beli makanan aja buat oleh-oleh. Sebelum kita beli, gue suruh Della cobain kain-kainnya terus gue foto. Ini lah hasilnya hahaha.


-Cie lepas heels, pegel ya Del? Bahaha

Gitu deh cerita gue mengunjungi Desa Sasak, ga ada yang minus dari desa ini selain jangan nyoba keliling desa pake heels aja kaya temen gue, bisa-bisa liburan lo persis ama judul postingan gue hahaha. Pegel sendiri kan Del? Hahaha. Dibawah foto gue selama ngintilin guide Desa Sasak.

-mamer cincin ya mas hihii

-Tuh kan kane banget ngegelepak disitu biar kata panas cuacanya

-ini souvenir yang bisa dibeli untuk dibawa pulang kerumah

-bergang-gang gitu kaya di Jakarta


-tau ga dia lagi ngapain? Dia lagi ngapalin kata bahasa Inggris. Begitu dia baca dia tutup bukunya ditaro dibawah meja, dan doi teriak teriak sendiri. Keren nih anak dagang sambil belajar ya dek. 🙂
Nah segitu dulu ya cerita gue, semoga bisa jadi panduan dikit apa aja yang keren disana buat kalian yang mau kesana. Dan yang udah kesana mana suaranyaaa!! Cerita-cerita dongggs!! See ya again!

Advertisements

39 thoughts on “Keblangsak di Desa Sasak

  1. Itu diLombok do?? Keren bgt rumahnya masih kaya pakai jerami gitu ya? Trs ngepel pake eek kebo gimana caranya ya? Pernah kiat sih di TV tapi abis dipel katanya tambah licin?betul gitu??penasaran euy….baunya itu juga jadi masalah gak??hahahahaha

    Liked by 1 person

    • Iya mba Ulfa, sasak tuh klo ga salah artinya anyaman bambu gitu. Mungkin krn rmhnya dr bambu namanya jd sasak.

      Kmrn pas ditawarin guide gue nolak halus mba, abis makan soalnya. Ngeri keluar semua isi perut liat gituan. Klo ga salah ga bau mba Ulfa, uda diapain gitu lupa istilahnya supaya ga bau.

      Like

    • Bang! Hahaha manjang nih bang, jd blog stensil ntar blog gue bang. Bahaha *jangan manjangin bang meski cewe suka yang panjang-panjang, shit ngelantur gue*

      Like

  2. Ririn says:

    Wah.. Kunjungan pertama udah disuguhin postingan keren gini. Kalo di Lombok saya pengen ke Sembalun, sambil naik Rinjani sih, jadi intinya yang paling pengen naik rinjani.

    Liked by 1 person

    • Iya Rinjani bagus parah mba Ririn, si Dani tuh tmn saya yg dipost ini yg udah pernah kesana. Lihat foto-fotonya dia sih, keren bangett. Asik dibilang keren postnya, makasih ya mba Ririn sudah mampir dan komen. Mba Ririn blognya no longer available ya mba?

      Like

      • Ririn says:

        Dapet Info dari temen, katanya di sembalun lagi bikin taman baca, lagi butuh banyak sumbangan buku. Nah, jadi pengen kesana, dapet sembalun dapat Rinjani.. Wah
        Nah iya, kemarin sempat ganti URL, belum di atur lagi…

        Liked by 1 person

      • Wah manteb tuh mba ada program bikin taman baca gitu. Pengen nyumbang juga deh gue rasanya. Keren ya mba sekali dayung 2 pulang terlampau. Dapet Lombok dapet Sembalun. Hehee

        Like

  3. Hai Edo, gue baru sempet nih main ke blog lo. Desa Sasak bagus yaa. Gue suka banget rumah tradisional dan budayanya.. Please bgt kenapa lo ga fotoin ngepel pake eek kebo 😦 Kan penasaran. Itu unik tau!! hahaha. Nice post, ditunggu lagi post liburannya dong 🙂

    Liked by 1 person

    • Iya mas kasian tuh doi, lengkap penderitaan. Hehe salam kenal juga mas Kresno. Thanks sudah mampir dan komentar ya 🙂 Barusan mampir ke web mas Kresno, ajibb hahaha

      Like

    • Halo Mba Titi, iya saya juga mikirnya begitu. Tapi sih kata guide lokal sana, mereka bilang abis dipel justru kinclong gitu jadinya. Dan saya lupa juga nanya soal higienis apa enggaknya hehee.

      Btw thanks mba sudah mampir dan komentar. 😊🙏🏼

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s