Postingan Magnet

Kenapa judulnya begitu? Karena postingan ini disebabkan gue merasa ditarik (magnet) untuk menulis hal yang sama setelah membaca postingan para blogger yang menceritakan tentang binatang peliharannya. Ialah Ai kucing Mba Momo sebagi tulisan pelopor yang menarik gue untuk ikut menulis, kemudian disusul ceritaย Megawati, hamster si Dimas, dan makin dipanasin sama postingan si Arin tentang hamster temannya, Gogo. Hahaha ternyata kalian pecinta binatang, tapi gue beda. Gue melihara karena gemes pengen remes. Buakakak

Sebenarnya gue pengennya tuh melihara anjing buat jadi temen, tapi ga jadi karena udah ada temen yang kaya anjing (eaa, korban ditikung) hahaha. Abaikan kalimat kasar barusan, sekedar hiburan. Sekarang langsung bahas binatang peliharaan. Ini dia hamster gue yang pernah gue pelihara dua tahun lalu. Cuma 3 bulan bertahan kemudian dia kabur dari pangkuan gue saat asik main hp. Bye hamster!

Nah ini pose dia biasanya ketika gue taro perut atau paha klo lagi main hp. Klo ada yang pernah liat kasih tau dia, makanannya masih ada tuh banyak banget dirumah, tanyain “mau dibawa sekalian ga?” Dan ga seperti hamster Dimas atau hamster temennya Arin, hamster gue ga punya nama, tapi dia punya feeling klo dipelihara sama gue ga bakal bener jadinya, mungkin karena itu dia kabur. Gue pikir hamster ga dinamain, gue kira kucing ama anjing doang (ketahuan banget belum pernah ngelihara binatang sebelumnya), ternyata semua peliharaan punya nama, bahkan tuyul peliharaan harus punya nama. *shit malem jumat ngomongin tuyul*

Tau gitu si hamster gua kasih nama Al Zawahiri, siapa tau nanti bisa jadi dokter kaya pemimpin Al Qaedddaah ituuu. Tapi jangan deh itu buat nama anak gue aja (eh tapi lo nya aja belum nikah, gila ๐Ÿ˜‚). Tapii, tidak untuk peliharaan gue kali ini. Setelah hilangnya hamster, tepat setahun yang lalu, gue beralih ke kucing. Sebenernya ini ide adek gue yang kepengen ngelihara kucing persia. Kemudian browsing nyari persia, berhubung persia peaknose mahal, gue ambil persia medium. Ini dia!

-Kecil banget ya kaya pup telungkup klo diliat-liat.

Setelah sempat berdebat nama untuk kucing, gue kasih nama dia Comel. Ga tau menurut gue karena dia ucul aja. Banyak yang ngira gue kasih nama dia Comel karena dia cerewet, padahal sampe detik ini gue belum pernah denger Comel berseru “ngeong!” (Adek gue yang pernah denger Comel ngeong pas Comel mau lahiran). Justru dia ngeluarin suara kaya burung tekukur, “kuurrrr” “krrrr” apalagi pas ngelihat cicak, dia ker ker-an sampe kadang lupa diri klo dia bukan cicak dan pengen ngerayap di dinding. Ga percaya?

-Comel kejepit diantara dinding dan dispenser karena lupa diri ngejar kekasih hatinya, cicak.

Kadang gue ngakak klo lihat dia gini dan nyeletuk “Udah lah mel sadar diri, elo itu siapa. Dia itu telalu tinggi buat elo. Cari yang lain aja.” (Ini kok kaya berasa gue nasehatin diri sendiri ya). Comel itu gue ambil dari kata melayu yang artinya lucu (imut). Mungkin karena ini dia suka ngelawak didepan gue. Awalnya dia mendapat penolakan besar-besaran dari bokap dan nyokap yang notabene anti binatang di rumah (even itu nyamuk sekalipun). Tapi kelakuannya yang kadang bikin ngakak, akhirnya dia diterima tidak lama setelah diadop.

-waktu masih kecil dia suka banget sama mouse, mungkin karena mirip tikus. Suka dimainin sambil dipeluk terus dia ketiduran. Dan gue cuma bisa pake touchpad karena dia. *pegel jari*

-Ini dia klo ngelihat cicak. Bakal ngeluarin suara kurr dan bibirnya gerak cepet kaya tukul, sumpah beneran hahaha (kucing gue kelainan jiwa)

-Nah klo uda lihat cicak dia suka lupa diri, manjat manjat cuma ga tau cara turun. Dapet kaga, ngerepotin gua yang ada.

-Ngetem diatas kaya angkot mangkal, nunggu cicak hilaf bakal nyamperin dia dan menyerahkan seluruh jiwanya. Ga mungkin mel!

Dia ini dari kecil dibebasin dirumah, makanan ga pernah dijadwal alias ada terus. Kemudian dia “feel like a boss” tidur sesukanya dimana aja dan kapan aja. Pernah satu hari kita kelabakan nyari dia dikira keluar dan diambil orang. Ternyata dia tidur disini.

-Lemari buku nyokap gue jadi tempat dia molor.

Atau disini.

-Kursi bambu baru dibeli yang rencananya buat bokap gue leha-leha. Dia nih yang merawanin, dia nih!

-dikasur gue! Anjrr ga tau diri woooy.. hahaha

Udah setahun 2 bulan dia dirumah. Dan pernah suatu hari gue ga peka klo dia lagi birahi. Kemudian kabur, kawin sama kucing kampung. Ga merasa bersalah, dia pulang, bunting dan udah ngelahirin 2 bulan lalu. Dan salah satu anaknya ada yang mirip Ai nya Mba Momo, alias full hitam metallic dan klo ditempat gelap berubah jadi hitam dob.

-Aduh, ini hasil kawin lari lo Mel! Tanpa restu gue! Untung ucul-ucul anak lo! Klo kaga, gue taro diwarteg.

Belakangan gue jarang megang comel, gegara uda enggak mau diajak bercanda. Sok jaim banget sekarang. Nyender doang kerjaanya. Tapi kadang dia gangguin gue klo lagi dicuekin seharian. Apalagi kadang suka mantengin gue klo lagi sibuk mainin laptop.


Gini nih kelakuan peliharaan gue, gimana klo peliharaan elo? Gue sih klo lihat di video suka gemes pengen gue tonjokin (ini aneh banget cara gue meluapkan kegemesan gue), tapi anehnya begitu sama kucing sendiri kaga pernah gue jahatin, tidur aja kaga pernah gue ganggu. Aneh nih gue hahaha. Udah dulu ah capek juga ngetik terus. Hahaha see yaa!

Advertisements

30 thoughts on “Postingan Magnet

    • Hahaha kan bener mba Cyn? Yang item lucu. Gue juga mau nahan yang item mba hahaha eksotis.
      Dari adop Comel udah tau tempat pupnya mba, beli tempat sama pasir gumpalnya aja mba di pet shop. Anak2nya juga baru sebulan udah pada ngerti, pup nya kadang berebutan. Hahaha

      Like

    • Sekalipun ada royalti bukan buat mba Momo, tapi buat si Ai hihihi
      Aduh mba Momo ada lagi ini digigit, bulu semua dah tuh gigi ntar hahaha. Iya mba itu dia pdhl ada rencan mau dikawinin sama ras sejenis.

      Like

  1. comel? jadi inget ipin upin sering bilang, “comelnyaaa…”
    saya pernah punya peliharaan kelinci beli 10 mati tinggal 1. itupun ilang pas hujan- hujan dia main keluar dan nggak balik dari sekarang. ๐Ÿ˜ฆ memang nggak bakat sih pelihara hewan. sekarang sukanya tanaman. ๐Ÿ˜€

    Liked by 1 person

    • Iya mba upin ipin kan melayu hahaha. Buset mba dari 10 sisa 1 itu ruar biasa sekali hahaha coba diinget lagi mba Affi, mereka mati apa dipotong dibuat sate? Wkwkwk
      Berkebun itu lebih anggun ya mba, apalagi klo kebunnya rapih dan indah. Berarti perempuannya telaten. Huhuuu

      Like

      • hahaha.. mati beneran Do. mungkin nggak cocok makanannya. terakhir sih pada diare semua. emang kelinci itu makanannya agak susah katanya. ๐Ÿ˜ฆ
        ๐Ÿ˜€ kebunku sih sama sekali nggak rapi Do, yang penting buahnya lebat. hahaha. lagi panen inih, besok cerita ah.

        Liked by 1 person

      • Iya sih mba kadang suka gitu, atau bisa juga kena virus, dll.
        Rapihin dong mba, dilatih tanemannya baris yang rapi :p hahaha
        Asik yang lagi manen niih, sil mba ditunggu postingannya, fotoin hasil panennya biar ga kepo. haha

        Like

  2. Ririn says:

    Kayanya pilihan si hamster nggak bernama buat kabur dari bang edo itu pilihan tepat deh, ntar kalo si hamster nggak bernama ketemu si Comel, mereka bisa cinlok, terus bang edo harus ngeluarin duit buat hajatan, terus buat hajatan bang edo sendiri nggak kebagian anggaran..

    Liked by 1 person

      • Iya sih, cuma salut aja mikirnya sudah jauh syekali. Tuh kan sekarang cicak lg wakakak paling entar klo kurang pinjem Ririn dulu aja yak. Haha
        Btw baru ngeh gue blm follow lo, izin follow yak. ๐Ÿ™‚

        Like

      • Ririn says:

        Nggak bakalan dikasih pinjem.. Haha Punya kucing yang mau dikawinin juga bangg.. mana minta kawin sama tetangga sebelah yang rumahnya gede banget, maharnya mahalll.. hikss.. kucingnya cowok sih..

        Liked by 1 person

      • Buset jahat juga dikau yaa huhu ๐Ÿ˜ข
        Mbo jangan dinikahin sama tetangga atuh Rin, sama peliharaanya tetangga aja. Iya klo cowo enak dia yang maharin. Coba orang begitu yah wakakak

        Like

  3. Lucu banget itu si comel doooo, nemplok dimana aja yee. Gue pikir persia tuh kucing males, tp sama aja kelakuan kayak kucing lain.
    Melihara binatang tuh bagus sih katanya, bisa menyalurkan stres saat ngelus bulunya, katanyaaa. Tp lumayan ada benernya sih

    Liked by 1 person

    • Iya tau emang kelainan jiwa agaknya si comel ni yuk, hahaha. Tapi lincahnya pas kitten <1thn, begitu diatas satu tahun, apalagi pasca lahiran, kabanyakan molornya. Enak sih yuk, yah abis gimana ga ada yang bisa gue elus. Eh, maksudnya dengkurannya itu bikin hilang stress katanya. Wkwwk ๐Ÿ˜…

      Like

  4. Mas edo lucuukk banget kucingnya ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ sayang ih orang rumah ga suka kucing. Dan mau nekat melihara pas lagi merantau gini kok ga tega. Habis ga mungkin juga disuruh diem aja nungguin kontrakan gue ๐Ÿ˜”

    Liked by 1 person

    • Haloo mba Ris, pelihara doong klo lucuk hahaha eh tp jgn deh lagi merantau ya? Kesian nanti ga keurus.
      Klo nanti uda dirumah aja meliharanya. Pake cara gue, adop langsung bawa kermh. Jgn kasih tau org rmh, mau-ga mau mereka mesti nerima, mau ngusir pasti ga bakal tega liat kitten unyu gitu. Wkwkwk

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s