Mengunjungi TPI Kabupaten Bekasi

Bokap gue ini orang dinas kelautan dan perikanan (ciee bos nya Bu Susi Similikitii), dari kecil gue paling bingung menjawab pertanyaan tentang bokap kerja apa. Karena waktu masih kecil gue cuma tau ayah (panggilan gue) gue ini kerjanya ga dikantor (orang lapangan), dulu juga sempet di dinas peternakan sebelum dia di dinas kelautan dan perikanan sekarang. Dua-duanya tetep aja ngebingungin gue klo ditanya guru atau orang tua lain “papa nya kerja apa?” Karena itu gue dulu pernah curhat ke dia, bokap gue cuma ngomong “lain kali klo ditanya jawab aja PNS, ga perlu dikasih tau di dinas apa, pasti ngerti kok.” Saran doi gue terapin di kelas 4 SD- 2 SMP, dan bener sih mereka ga nanya lagi setiap gue jawab gitu. Tapi saat di kelas 3 SMP gue mecapai titik klimaks kepo, dan gue ga bingung lagi setelah bokap gue akhirnya nyeritain juga kerjaannya apaan. *terima kasih tongfang, eh Yah!*

Ternyata bokap gue bekerja sebagai penanggung jawab TPI suatu daerah. Dulu waktu kecil awalnya keren denger TPI karena kesannya terdengar seperti TV swasta yang ternyata setelah dijelasin TPI itu adalah Tempat Pelelangan Ikan, pokoknya kaya pasar khusus nelayan gitu dah. Gue masih kepo kemudian doi ngajak main ke tempat kerjanya, awalnya seneng bakal dibawa ke pinggir laut, yang notabene berluluran pasir putih, pantai, karang, dan sunset (kaya penikmat sunset aje waktu SMP, cuma tau main bola doang padahal). Tapi begitu sampe, aduh tuhaan, gue mau balik lagi, amisnya ga keruan. Hampir mabok bau amis, gue ditawarin ikan bakar, dan itu enak parah (mungkin ini karena masih anget dari laut hahaha). Mungkin dari situ gue jatuh cinta sama ikan laut—apapun—asal jangan udang, manis parah soalnya.

Dan kebetulan entah ada angin apa hari minggu kemarin gue diajak ke sana sekeluarga. Katanya sih biar tau tempat kerja nya (sekaligus perpisahan, kayanya dia mau dipindah tugas lagi), gue sih udah paham suasananya kaya gimana meskipun TPI yang ini beda tempat dari yang dulu gue SMP datengin. Tapi TPI tetaplah TPI, ikan dimana mana hahaha.


Untungnya Kantor KLP (Kementerian Kelautan Perikanan) kali ini ga deket dari lokasi TPI nya. Jadi bau amis masih batas sewajarnya. Peran bokap gue disini selain sebagai penanggung jawab TPI adalah mendata hasil tangkapan nelayan, menyalurkan aspirasi nelayan dan masyarakat setempat kepada pemerintah (bokap sebagai perwakilan pemerintah), bekerja sama dengan kelompok masyarakat, seperti POKMASWAS HIU diatas, dll. Klo gue lihat sih TPI nya lumayan bersih (jauh dari TPI yang pernah gue datengin SMP dulu) bahkan diseberang diadain penanaman bakau untuk dijadikan ObWes bakau di waktu yang akan datang.


Gue bisa lihat tekad bokap ingin memproyeksikan tempat ini seperti hutan mangrove di PIK (Pantai indah Kapuk) kedepannya. Dan menurut gue 2-4 tahun kedepan ini bakal keren jadinya. Belum rampung aja, kemaren gue lihat uda banyak pengunjung yang datang untuk berselfie ria disana, meskipun masih proses pengerjaan.

-Kenek (Ari) buakakak


Menggunakan speedboat POKMASWAS kita berkeliling lihat keadaan TPI Kabupaten Bekasi tepatnya Desa Segara Jaya.

-Aduh bang mau dong bwang duduk didepan diluar nyender jendela gitu bwaaang, tapi takut gumoh gue kena angin kebanyakan wakakak.


Overall sih keren tempatnya untuk ukuran TPI, besok-besok kerja nya lebih giat lagi ya Yah! *digamparin iya gue ngomong gini* hahaha. See ya!

*Momen sayang dibuang

-nyokap nyomot-nyomotin kerapu (masih mangap-mangap).
-semoga ajh gw bisa kesini lagi sama #gilang#nisa# *cie siapa nih yang suka nulis begini?* hahaha

-daftar hiu dan pari yang dilindungi, klo ketemu jangan dibunuh. (Boro-boro bunuh, megang aje kaga berani).

Advertisements

20 thoughts on “Mengunjungi TPI Kabupaten Bekasi

  1. Ririn says:

    Dari dulu tertarik banget sama kehidupan nelayan, nyaris ngambil objek nelayan waktu skripsian, tapi nggak jadi, nggak lulus sensor dospim, mungkin karena niat terkuatnya biar bisa nyomotin ikan2 hasil tangkapan nelayan tanpa bayar…
    Udang enak banger bang edo..

    Liked by 1 person

    • Elo emang jurusan apa waktu itu Rin? Iya ia, mungkin krn niat lo itu tercium sama dosen, jadi ga diacc hahaha. Iya Rin, cuma gue doang yg ga doyan. Manisnya itu loh, klo pedes tuh baru. Eh lo doyan udang? Hati-hati kolesterol. Tp klo masih muda sih makan-makanin aja hahaha

      Liked by 1 person

      • Ririn says:

        Jurusan Pemberdayaan masyarakat bang edo, Rin tadinya pengen ngambil tema kesejahteraan masyarakat nelayan. Tapi kata dospimnya ‘lu nanti kalo penelitian jauh, tambah kurus’ kampret emang.. Di Bandungkan nggak ada masyarakat pesisir, katanya yg deket juga masih bayak masyarakat yg bermasalah.. ==”

        Iya, ini mumpung masih muda bang edo, segala masuk dah makanannya. Untung omnivora…

        Liked by 1 person

      • Oh, hahaha. Dan elo tinggal di dataran tinggi, cuma perduli sama yang dipesisir aak so sweet hahaha. Untung ga diambil beneran, ngebatin sendiri nanti Rin bolak balik pantai klo jauh. Intinya kan dospim lo pgn mempermudah lo jg hehee
        Lah emang omnivora pan kita, berasa anoa klo herbivor. Hahaha

        Liked by 1 person

  2. woo.. hutan bakaunya mau dibuat semacam yang saya kunjungi kemarin di tulungagung ya? asik itu. 😀
    btw, saya juga seneng banget kalau ke pantai terus ketemu warung ikan laut bakar. hmm.. jadi laper. tanggung jawab, Do! 😆

    Liked by 1 person

    • Nah iya iya tuh mba, kaya gitu hahaha. Iya asik parah mba. Naah mba klo ini ga tanggu jawab mba aah. Jawa Timur kan surgah nyaah kulinerr, dikiraa saya ga tauu.. huhuuu bagi rawon! *balik nodong* hahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s