Banyak Cerita dari Mereka

Kamis kemarin gue kembali kedatangan saudari dari Bengkulu. Saudara yang udah agak jauh sebenernya klo dari silsilah, tapi klo kata orang-orang bijak “Teman aja bisa jadi saudara, kenapa saudara jauh ga bisa?” Ini yang ngomong siapa Do? Gue ga tau, yang jelas kedengeran bijak aja, buakakak.

Namanya Ine, doi mau ke sini karena ingin meneruskan D4 kebidanan. Gue bantu nganterin doi daftar ke calon kampusnya yang bernama Universitas Nasional. Ine dateng dengan 3 temannya (yang sama-sama ingin kuliah di sana), jadi mobil gue yang kecil pas-pasan betul untuk mereka. Mereka di Jakarta cuma 2 hari 1 malam. Kemudian kedatangan mereka yang pertama kali ini, membuat gue harus menjemput serta mencari hotel untuk mereka.

Gue menjemput mereka di Bandara Soetta, yang sebenernya bikin gue sedikit gedek (kesel mesti macet-macetan), soalnya penerbangan Bengkulu-Jakarta dewasa ini ga cuma ada di ujung sana, alias kota Tanggerang, Banten, tapi lo udah bisa langsung ngejeledak di Jakarta “beneran”. Halim PK maksud gue, cuma 5 menit dari rumah. Kenapa harus di Tanggerang, tapi masih gue maklumi karena mereka belum tau. Yang kemudian akhirnya mereka meminta gue mencari tiket dari Halim untuk pulangnya. Good! Paham maksud hatiku akhirnya 😭 *terharu*.

Lebay sih emang cuma karena harus ke Soetta gue gedek, cuman maksud gue klo ada yang lebih dekeet kenapa enggak ya kan? Malemnya Ine ngabarin besok pagi take off jam 6, dan gue bangun jam 6, eaaa barengaan. Gue mandi dulu sarapan kemudian baru benar-benar dalam perjalanan sekitar pukul 6.45. Sampai jam 9 (karena gue beranjak dari rumah Planet Bekasi), bertemu, kemudian langsung ke UNas, di sana sampai jam 4, lanjut cari hotel.

Setelah ketemu hotel yang cocok (syukurnya deket sama rumah gue di Otista), mereka gue tinggal pulang, mandi, kemudian jam 9 malem lagi gue jemput dengan niat ngajak jalan ke Kota Tua (karena menurut gue ini tempat masih juara untuk santai tengah malem, dengan biaya ala kadarnya), cuma seperti kata orang bijak lagi “Manusia berencana, Tuhan menentukan.” Sampai sana jam 22.15 karena gue ngajak mereka muterin Jakarta sedikit. Ternyata oh ternyataa, kota tua kini tutup jam 22.00, tidak cukup dengan museumnya, kini pelatarannya yang seluas itu pun ditutup juga. Okeeee. Gue tanya sama petugasnya, terus kata si bapak petugas “Betul mas, sekarang sudah ditutup jam 22.00.” Kemudian gue tanya lagi “Kenapa? Apa ada acara?” Doi jawab lagi “Bukan, tapi emang sudah keluar peraturannya.” Okeee lagi dalem hati gue. Hahaha.

Kemudian gue berniat mengajak mereka ke Taman Suropati, tapi lagi-lagi gagal, bukan karena petugas tapi karena hujan angin kali ini, hahaha. Astaga mereka bete, kemudian minta pulang karena udah kecapean seharian belum istirahat (salah juga bukan tidur tadi pas di hotel). Akhirnya gue pulangin, tapi sebelum pulang kita mampir ke Cuppa Coffee di Jatinegara Xtainment, karena cuma itu yang masih buka di jalur pulang gue kemarin buat beli setetes kopi dan seremah roti. Setelah selesai kemudian kami pulang.

Karena kebanyakan di jalan, gue sama Ine dan temannya menghabiskan waktu ngobrol di dalem mobil. Di dalem mobil ini gue mencoba membuat mereka mau bercerita supaya ga kaku banget kan. Sebenernya gampang sih, cukup dengan pertanyaan sedikit ngeremehin aja seperti “Kalian kan bidan nih, terus klo sekarang ada yang nyebrang tau-tau mau lahiran. Kalian bisa ga bantu? Apa cuma teori doang jago, giliran lihat darah pada pingsan.” (Yang terakhir itu sebenernya ngomongin gue) wakkak.

Dari pertanyaan simple gitu aja mereka yang tadinya diem main hape pada ngebacot, “Enak aja bisa lah kak kita.” “Dulu aja bla bla bla…” eaa jadi ramee. Bahkan ada satu momen mereka yang saling adu bacot, gue cuma yang fokus nyetir aja sambil dengerin bacotan mereka dan berkata dalam hati “berhasil” bahaha.

Bahkan ada saat dimana gue dengerin cerita mereka saat menjahit luka tusuk, korban kecelakaan, sampai yang paling serem menurut mereka itu berurusan sama luka orang “dm” yang kemudia gue tanya dan mereka jawab “diabetes”. Gue ga tau seperti apa itu, cuman kayanya serem, apalagi salah satu dari mereka sampai bilang “Aku kak, luka sayat, luka robek, usus keluar,  borok atau apa kuat asal jangan itu” sebegitu serem kah? Gue ga tau, gue kan gagal jadi bidan (lo kan cowo njir). Padahal pengen nerusin praktek nyokap, buakakak.

Berarti kesimpulan yang bisa diambil dari cerita itu jangan sampai kita kena diabetes kan? Jangan berlebihan makan gula ya! Kamu klo ada keturunan diabetes katanya lebih besar resikonya terkena diabetes. Kurangin makan manis ya! Udah diingetin loh nih sama aquuh. Lihat muka akuuh ajaa, manis banget soalnya kan mirip adukan dodol baru jadi, gelap dan berantakan. Bahaha.

Kemudian mereka check in jam 3, gue anterin dan foto dikit.


Okeh, besok klo kesini lagi lamaan dikit ya. Terus pas gue libur klo mau dianterin lg. Please tolong, jangan ke Soetta, bukan maksud menceraikan dua sejoli Bandara Fatmawati dengan Bandara Soekarno, tapi Fatmawati agaknya cocok juga dengan Halim PK. Tenang “PK” nya itu bukan status “PK” yang biasa dipakai anak jaman sekarang kok. Dia bisa setia sama Fatmawati juga, apalagi klo dari rumah gue cuma 5-10 menit. Cakeeep. *ini gue ngomong apa sih*

Advertisements

21 thoughts on “Banyak Cerita dari Mereka

    • Ga lewat sana mba Ulfa pas plgnya kmrn lwt senen biar mereka tau bioskop grand theatre senen yang legendaris wkwk
      Gue jadi cowo yg ngikut ngupi ngupi tantik sambil ngerumpi ya mba Ulfa wkwk
      Masih dong, cuma ga ada yg mau jd pasiennya pasti buahahaha

      Like

    • Ga ada Yuk udah punya peliharaan semua, ngeriih bahaha..
      Lagian kan hati akuh tuh udah nyangkut di hati kamuh Yuk, ga usah dipertanyakan lg, please! 😜😜😜

      Like

  1. Ririn says:

    Nah samaan bang edo, karena nenek gw lagi sakit dirumah, banyak yang datang jengukin ngaku-ngaku sodara gw, sodara dari sinilah dari sanalah, intinya pada jauhan sih sodaraannya, gw manggut-manggut aja karena kagak paham silsilah keluarga yang ngejelimet banget saking bejibunnya..

    Liked by 1 person

  2. Dooo, aku punya nenek yang meninggal karena diabetes dan sejak saat itu aku jadi parno sama yang manis-manis, tapi emang serem Dooo kalo penderita diabetes tiba2 punya luka di kulit, susah sembuhnya..

    untungnya, semasa hidup, nenek aku gak pernah punya luka sih, jadi meningggalnya gak tragis2 amat :/

    Liked by 1 person

    • Kasian neneknya 😦 Iy mba Asty berarti ada keturunan diabetes, jgn terlalu sering makan manis2 mba 🙂
      Klo gue ga ada keturunan diabetes tp darah tinggi dan jantung, ga sakit ga apa, tau-tau lewat.😓

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s