Lifeline: Whiteout

Halo readers! Kali ini gue mau ngomongin game, siapa gamer disini? Klo gue sendiri adalah gamer ala kadarnya, ga terlalu addict  lagi sama game. Btw game apa yang paling kalian sukai atau game apa yang paling berkesan buat kalian? PES! Klo gue suka PES!!! Hahaha, sama GTA, AOE juga. Klo yang berkesan itu CTR, entah kenapa ngangenin itu game. Dan sampai detik ini gue masih menunggu perilisan CTR pada smartphone, semoga kejadian! GTA San Andreas aja udah ada untuk ios, masa CTR yang notabene game legenda console PS1 ga ada sih? :’) *sabar menunggu*

Dan pada postingan ini gue mau bahas permainan yang menurut gue unik, kenapa? Karena game ini ga ada gambarnya (alias ga mamerin grafik sama sekali), cuma tulisan aja,keren kan? (secara di zaman game 3D HD gini boskuuh). Gimana deh cara main cuma isinya tulisan doang? Yak! Lifeline namanya, bisa langsung kalian download, karena setau gue game ini tersedia di appstore dan playstore.
Sebenernya pola permainan sejenis Lifeline ini sudah ada pendahulunya, yoi! Salah satunya Walking Dead, cuma bedanya Walking Dead menyajikan grafik dua dimensi berupa gambar komik untuk penyempurnanya. Sedangkan Lifeline? Doi murni tulisan doang hahaha. So seperti apa sih game-nya?

Lifeline ini buatan Three Minutes, dan Lifeline sendiri punya banyak seri. Seri terkenal salah satunya adalah Lifeline: Silent Night. Gue udah pernah main dan ga sampai selesai, karena apa? Karena udah berbahasa inggris ditambah pula dengan istilah sains dan istilah fiksi yang bikin otak gue puyeng gila. Berbeda dengan seri Lifeline yang mau gue bahas disini, karena ceritanya lebih masuk akal dan lebih terasa seperti membaca novel ringan. Seri Lifeline yang gue mau bahas disini adalah seri Whiteout! Check it out!


Oke, begini awalnya (selo ga spoiler kok, dikit doang eaaa). Pada game ini, lo bermain sebagai lawan chat si aktor utama bernama Adam untuk membantunya mengambil keputusan, secara tidak langsung lo adalah penentu nasib si aktor utama. Setiap kali Adam menemukan atau menghadapi sesuatu dia akan bertanya sama lo, meminta saran lo untuk menentukan bagaimana menyelesaikan permasalahannya tersebut. Intinya di sini elo megang kekuasaan penuh terhadap Adam karena dia percaya 100% sama lo. Simple kan?

Wuih temen deket banget berarti ya sama si Adam, sampe si Adam nurut banget sama lo. Eits Boro-boro deket, foto di atas aja bukti klo Adam dan gue (pemain) baru pertama kali komunikasi melalui suatu jaringan. Lah terus ga masuk akal banget, baru kenal udah ngajak pacaran. Eh, maksudnya udah percaya 100% sama lawan chatnya. Kaya bukan orang aja (lah emang bukan, eaa spoiler). Iya soalnya si Adam ini ceritanya abis kecelakaan, dan mengalami amnesia. Jadi elo di sini sebagai manusia pertama yang berkomunikasi dengan si Adam, diberi kepercayaan untuk membantu mencari dan menguak siapakah Adam sesungguhnya.

Tuh nurut kan? Disuruh rebahan ngumpet di tempat yang udah dia tau terbuka nan berbahaya aja masih diikutin. Hahaha (ini iseng aja gue nyuruh dia bebaring, toh bisa di rewind lagi klo doi mati).

Tenang lo gausah takut lupa waktu sama game ini, sebab si Adam ga selalu nyecer lo terus kaya cewe lo yang posesif itu tuh, eaa. Banyak momen dimana ketika elo meminta dia memeriksa sebuah ruangan atau mencari sesuatu, maka Adam akan meminta waktu untuk keluar (out) sesaat dari percakapan lo.

Juga elo ga usah pusing, ngetik balesan atau apalah itu setiap doi nanya. Karena setiap kali Adam bertanya, elo akan dikasih dua pilihan. Tinggal pilih (tap) salah satu. But wait! Hati-hati, jangan salah pilih, baca dulu, pahami dulu. Karena ada beberapa momen krusial yang bisa bikin si Adam mati, wakaka (dih kok lo ketawa? Lo psikopat ya Do?). Kaga coy, maksudnya gue udah ngerasa hati-hati aja masih kecolongan. Sebab Si Adam akan melakukan apapun yang lo sarankan. Tapi terkadang doi ngelawan, pada momen ini gue merasa Three Minutes ga ngasih gue kekuasaan penuh menentukan alur cerita. Sebenernya tujuan permainan ini kita ditantang untuk mendapatkan akhir cerita terbaik untuk si Adam.

Berlatar daerah bersalju, dan dingin. Terkadang gue ikut merasakan kesusahan yang dialami Adam dalam cerita untuk survive demi mencari tau siapa dirinya. Akhir ceritanya agak sedih, selain emang nasib si Adam, yang bikin sedih lagi adalah terlalu pendek ceritanya (masa cuma sehari semalem gue udah bisa namatin gamenya), terkesan terlalu ngebut banget si Three Minutes bikin alurnya. Tapi kabar baiknya, Whiteout 2 akan segera rilis awal tahun ini! Uhuuuy! Let’s see! Can’t wait to know what is next destiny for Adam.

Advertisements

9 thoughts on “Lifeline: Whiteout

  1. Mmh, keren juga, coba ada gambar kejadiannya, yah bang do ^^

    Ini jd berasa game dating (ngedate) Jepang gtu, wkwk

    Aseli, coba ini bisa diterapin pas kita nonton sinetron,

    Sinetron nya bisa gw atur sendiri, supaya yg episode nya udh ribuan bisa tamat, hahahaha

    Liked by 2 people

    • Wah mba Asti boleh tuh kpn2, gue blm nemu lawan yang seimbang nih klo main pes, sampe mau bikin sayembara. Wkwk *sombong* *padahal kalah mulu*
      Gue uda tobat sebenernya mba, semenjak laptop jebol. Apalagi klo inget harga laptop gue, 2x harga console PS4 1TB skrg. *tragis* :’)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s