Good Bye FMS, See You Soon WP!

Maafkan Aku

Daaan, bukan maksudkuuu.. bukan inginkuuuu… melupakaanmuuu.. menepikanmu.. maafkaan akuu uwoo uwoo.. cukup Do, uwoo uwoo..

Asli gue minta maaf atas kemalasan gue nulis post belakangan ini, gue jarang buka WP sekaraang. Kangen. Apa kabar my homie? FMS (Free Mind Sound) gue kini berdebu, membeku, tak tersentuh di ujung sana. 

TERIMA KASIH

gue buka WP setelah ada notif gue dapet 200 followers (dikit mungkin bagi kalian, tapi sangat banyak bagi pemilik blog yang gaje ini). Sungguh ku ucapkan terima kasih untuk kalian semua atas kesudiannya mengikuti blog gaje (ga jelas) ini. Terima kasih. 

Juga terima kasih untuk kalian yang selama ini sudah mewarnai blog gue. Terima kasih. 

Ga Tau Diri

Maafkan sekali lagi untuk ketidak tau dirian (kata apa ini?) gue ini. Sudah dapet 200 follower tapi malah ga tau diri.

Undur Diri

Postingan ini sekaligus sebagai postingan terakhir blog gue (semoga bisa mati suri, semoga). Maafkan, gue harus undur diri (sudah bukan lagi hiatus, karena hiatus gue ga sudah-sudah). Jadi lebih baik gue bulatkan untuk menutup blog ini. 

Asli kangen pengen nulis, cuma lagi ribet dan sok sibuk. Biasa dari dulu kan gue sok sibuk, ini aja lagi sibuk ngitungin bintang di langit. Banyakan mana sih bintang di angkasa dibanding rasa rinduku padanya. (Wee wee wee, itu yang dibelakang sabar.. becanda sayaa, uda mau nimpuk aja).

Buat blogger kece yang lain, Mba Affi, mas Har, mas Shiqa, mba Fasya, Arin, Audris, mba Momo, mba kudhani dan mba Audhina dan mba mas yang lain(lupa lagi siapa aja)!! Semangat ngeblog!! (Gausah nyemangatin orang, lu yang mesti disemangatin. Lah iya yaaak). Oh iya Ayuk Presyl juga! Hampir lupaa (padahal mah kita kan sering ngobrol di IG, meski uda punya line wkwkwk).

Rencana sih berhubung gue ini seorang programer gagal nan sombong (udah gagal, sombong lagi), niat gue kedepan sih mau bikin web. Semoga bisa ada nilai-nilai Free Mind Sound yang bisa gue terapin. Btw gue juga ama Ari (adek gue) punya project bikin travel blog dan vlog (cuma akan dirahasiakan mengingat gue tak ingin terlihat) jadi nanti klo ketemu blog atau vlogger kece, gausah teriak “Edoo! Itu Edooo!! Ih, kece beeeutt” gausah, biasa aja (pede level Zeus). Dan gue gatau blog nanti pake platform yang sama atau tidak, tapi sejauh ini gue masih suka WordPress, karena aku dan wordpress bagai Miryam dan KPK, meski penuh sandiwara kami tak bisa berpisah lama. Tapi itu rencana. Baru rencana. Tau sendiri kan gue rencana doang. DJA HA HA *tawa ala Mali Tong Tong*

So gue mesti bilang good bye FMS! And see you guys! See you WP! 

*sedih*

*anjir gue jelek banget bikin post perpisahan.*

Sate Maranggi Haji Yetti Terlanjur Nyantol di Hati

Ketika siatan langsung peresmian Air Mancur Sri Baduga Situ Buleud kemaren nyokap gue langsung nyeletuk “Itu ada air mancur terbesar, pesen hotel lah minggu besok liburan kita.” Dalem hati gue bodo amat Bu, dari kemaren pan gue ngajakinnya. Giliran masuk tipi baru sadar dia. Dia ga percaya sama anaknya satu ini yang udah bebusa ngasih tau klo disana ada air mancur yang diklaim terbesar se-ASEAN. Anakmu sendiri Bu! :’)

Sebulan lalu kan gue uda cerita sebelumnya klo gue uda bolak balik Purwakarta (dua kali doang padahal). Nah dari salah satu cafe disana gue melihat ada poster tetang objek wisata di sana, dan salah satunya Situ Buleud ini. Dan gue dikasih tau sama akang pelayan cafe itu klo Februari akan ada peresmian air mancur terbesar itu. Gue udah kasih tau nyokap, cuma gue ini macam tutup Cornetto, ga dianggap. Ya syudah. Btw sebelum mulai ini salah satu postingan pertsma untuk mengisi sub kategori kuliner di kategori free, akhirnya setelah beberapa juta menit keisi juga ini sub. Hahaha.

Dan selama bolak balik itu gue nyobain beberapa tempat makan dan salah satunya yang berkesan adalah Sate Maranggi Haji Yeti. Gue tau tempat ini dari nyokap yang tau-tau ngomong sama hape “restoran terdekat.” Dan google menyarankan satu tempat ini, berarti tempat ini udah terdaftar dan ga susah untuk ditemukan oleh kalian yang mau nyoba ini tempat makan.


Awal masuk gue ga engeh kalo tempat ini ternyata gede, gede bangeet. Sampe sampe gue berani bilang belum pernah lihat tukang sate di jabodetabek yang segede ini. Di sini ternyata ga cuma jual sate, tapi berbagai macam makanan dari yang biasanya ada di menu tukang sate (kaya sop, nasi goreng kambing, soto) sampe yang ga ada hubungannya sama sekali (rujak, sayur asem, gado-gado, asinan, tutut/liling/keong sawah yang kecil, masih banyak lagi). Selain makanan yang bermacam jenis, Sate Maranggi juga menjual Souvenir (oleh-oleh) baik itu makanan atau kerajinan tangan, juga tempat pencucian mobil.


Terbesit dalam hati, maruk juga yak ini, hahaha. Tapi itulah bisnis sekali ada di posisi memegang kendali, maka pegang semuaaa!!! Hahaha. Asli tempat makannya luas banget, luaas bangeet. Dan selalu rame, gue sembari duduk mikir ini omsetnya sehari berapa yaaaak. Hahaha belum lagi klo ada bis yang bawa rombongan wisata, bujug. Klo gue punya tempat seluas ini mungkin usaha yang masuk akal adalah lapangan futsal, karena tempat duduk makannya aja itu bisa buat 3 lapangan futsal! Itu belum tanah parkiran, Mushola, tempat oleh-oleh makanan, oleh-oleh kerajinan tangannya! Gede boy!


Lalu untuk pelayanannya, gue uda males klo lihat tempat makan ramai karena permasalahan besarnya adalah pelayanannya. Pasti keteteran, lambaat, ga jelas, bla-bla-bla. Tapi di sini ga berlaku, dugaan gue semua salah. Pelayanannya cepet satenya anget, bukan sate yang disimpet tapi bener-bener abis dibakar. Dan untuk sisanya seperti minuman, pete bakar, rujak, gado-gado (makanan di luar menu sate biasanya) itu sistemnya adalah pelayan nya berkeliling dengan nampan dengan beberapa hidangannya dan doi menawari setiap meja. Tinggal kita mau ambil apa, lalu mereka tinggal catet di bill kita. Keren sih! Hahaha.


Untuk makanannya, enak. Ga mengecewakan, tapi untuk sotonya, gue yang lidah Sumatera ini ga cocok karena soto nya manis santannya manis. Gue berharap santan pedas-asin hahaha. Selebihnya mantab!! Di sini juga ada toilet bersih, mushola dan tempat bermain anak, jadi selain makan, kita bisa sembari istirahat. Atau bukan cuma kita “orang dewasa” yang bahagia dapet tempat enak buat leye-leye tapi mereka “anak kecil” juga bahagia karena ada tempat bermain. Semua bahagia!! Hore!


Dan ternyata emang tempat ini sudah banyak di singgahi para artis, ya mungkin ini bisa di sebut salah satu tempat makan yang udah lama terkenal ya di Purwakarta. Itu buktinya muka rafi masih cups banget waktu mampir kesana ahahaha. Overall gue klo nilai makanan nya itu 7.5, tempatnya 8, kenyangnya 10. Gue ga tau nih ya, ini mesyti gue cek ke dokter deh kayanya, gue ada penyakit klo abis makan suka kenyang. Ini mesti gue cek. Ada saran dokter mana? Hahaha oke, see ya, tunggu ya postingan kuliner dari gue yang sebenernya kaku banget moto makanan. Hahaha

5 Lagu Rap Sedih

Selamat dini hari semua, baru balik abis nobar bola, meski seri tetap semangat Man Utd!! Hahaha. Rencananya tadi mau langsung tidur karena besok pagi harus nganter nyokap jenguk temennya di RS. Tarakan yang tadi gue coba track di maps ternyata lokasinya disekitaran Jak-Bar. Tapi sialnya gue ga ngantuk, alhasil gue bingung mo ngapain. Tadi mau nongkrong didepan teras eh, gerimis. Masuk dah gue ngeri baper, entar ga sadar tau-tau basahnya ke pipi-pipi (nangis halus gara-gara elu, iya elu pake meleng lagi ama cowo baru lu), sedih gitu. :’) Continue reading

Tertegun di Pantai Mawun

Ini pantai terbaik diantara pantai favorit yang pernah gue injek!!!

Kenapa begitu? Karena pantai ini bener-bener keren! Sepi! Ga ada pengganggu! Penduduk lokalnya asik parah! Nanas nya enak! Es kelapanya seger! Pasirnya putih! Lautnya biru! Ombaknya gede ditengah, kecil di pinggir! Anginnya nyantai ga lebai! Bukitnya ngeselin diujung manjain mata banget! Beer nya murah! Ah ilah masih banyak lah alesannya. Continue reading

Fans Berat Lintas Barat (Bagian I)

Halo! Selamat pagi menjelang siang! Selamat hari minggu, selamat bermalas-malasan. Yang ga bisa liburan atau lenjeh-lenjehan jangan stress ya. 😀

Pagi ini gue mau berbagi cerita dan foto pemandangan yang gue liat langsung pake mata kepala gue saat melewati jalur Lintas Barat Sumatera. Cerita saat menuju Bengkulu, kota nyokap tercinta. Yo siapa yang pernah ke Sumatera melintasi jalur ini, acung tangan! Continue reading

Tanjung Aan, Awal Petualangan di Lombok

Yak, setelah beberapa hari kelewat posting gegara lupa klo punya blog (alesan mulu). Sekarang gue mau posting petualangan gue di Lombok. Bertiga sama temen gue terbang kesana pagi dari Bandara Soekarno Hatta. 2 jam perjalanan sampai lah gue di Bandara Internasional Lombok. Yeay! Continue reading