Good Bye FMS, See You Soon WP!

Maafkan Aku

Daaan, bukan maksudkuuu.. bukan inginkuuuu… melupakaanmuuu.. menepikanmu.. maafkaan akuu uwoo uwoo.. cukup Do, uwoo uwoo..

Asli gue minta maaf atas kemalasan gue nulis post belakangan ini, gue jarang buka WP sekaraang. Kangen. Apa kabar my homie? FMS (Free Mind Sound) gue kini berdebu, membeku, tak tersentuh di ujung sana. 

TERIMA KASIH

gue buka WP setelah ada notif gue dapet 200 followers (dikit mungkin bagi kalian, tapi sangat banyak bagi pemilik blog yang gaje ini). Sungguh ku ucapkan terima kasih untuk kalian semua atas kesudiannya mengikuti blog gaje (ga jelas) ini. Terima kasih. 

Juga terima kasih untuk kalian yang selama ini sudah mewarnai blog gue. Terima kasih. 

Ga Tau Diri

Maafkan sekali lagi untuk ketidak tau dirian (kata apa ini?) gue ini. Sudah dapet 200 follower tapi malah ga tau diri.

Undur Diri

Postingan ini sekaligus sebagai postingan terakhir blog gue (semoga bisa mati suri, semoga). Maafkan, gue harus undur diri (sudah bukan lagi hiatus, karena hiatus gue ga sudah-sudah). Jadi lebih baik gue bulatkan untuk menutup blog ini. 

Asli kangen pengen nulis, cuma lagi ribet dan sok sibuk. Biasa dari dulu kan gue sok sibuk, ini aja lagi sibuk ngitungin bintang di langit. Banyakan mana sih bintang di angkasa dibanding rasa rinduku padanya. (Wee wee wee, itu yang dibelakang sabar.. becanda sayaa, uda mau nimpuk aja).

Buat blogger kece yang lain, Mba Affi, mas Har, mas Shiqa, mba Fasya, Arin, Audris, mba Momo, mba kudhani dan mba Audhina dan mba mas yang lain(lupa lagi siapa aja)!! Semangat ngeblog!! (Gausah nyemangatin orang, lu yang mesti disemangatin. Lah iya yaaak). Oh iya Ayuk Presyl juga! Hampir lupaa (padahal mah kita kan sering ngobrol di IG, meski uda punya line wkwkwk).

Rencana sih berhubung gue ini seorang programer gagal nan sombong (udah gagal, sombong lagi), niat gue kedepan sih mau bikin web. Semoga bisa ada nilai-nilai Free Mind Sound yang bisa gue terapin. Btw gue juga ama Ari (adek gue) punya project bikin travel blog dan vlog (cuma akan dirahasiakan mengingat gue tak ingin terlihat) jadi nanti klo ketemu blog atau vlogger kece, gausah teriak “Edoo! Itu Edooo!! Ih, kece beeeutt” gausah, biasa aja (pede level Zeus). Dan gue gatau blog nanti pake platform yang sama atau tidak, tapi sejauh ini gue masih suka WordPress, karena aku dan wordpress bagai Miryam dan KPK, meski penuh sandiwara kami tak bisa berpisah lama. Tapi itu rencana. Baru rencana. Tau sendiri kan gue rencana doang. DJA HA HA *tawa ala Mali Tong Tong*

So gue mesti bilang good bye FMS! And see you guys! See you WP! 

*sedih*

*anjir gue jelek banget bikin post perpisahan.*

Skip Terus

Halo, akhirnya gue keluar goa juga. Belakangan ini gue lagi ada di dalam kubah kesibukan yang dindingnya terbuat dari kegiatan-kegiatan dengan struktur keribetan yang bikin gue lupa segalanya. Melewatkan semuanya.

Schedule nulis—SKIP

Tiket Pesawat promo PP Jakarta-Bali 600rb untuk awal Maret lewat karena gue mau nonton Honne—SKIP.

Kemeja yang udah diincer dan udah masuk tas belanja lupa dikonfirm—SKIP (SOLD OUT)

TIKET HONNE—SKIP (SOLD OUT kurang dari 4 menit). Yang ini gue rasanya persis banget kaya perasaan Clive Owen dalam film Derailed yang uda seperempat inch lagi jaraknya dengan bra Jennifer Aniston cuma kecolongan momen oleh seorang perampok. Rasanya anjir… dikit lagi—coba ga ceroboh—bahagia banget gua. Anjir (hembusin nafas panjang sepanjang tol Cipali yang gue sendiri belum tau panjangnya semana). 

Alhasil gue ga dapet apa-apa. Gue mesti gimana ya? Enaknya ngapain nih? Pengen robohin tiang listrik cuma ga kuat, ancur banget mood aduh. Syudahlah.

Ini gue pengen nulis kata-kata kasar boleh ga sih? Boleh ya?!! 

Keseeet!!!! 

Sikaaaaat!!! 

Amplaaaaassss!!!! 

Muka andika ganjen baaand!!!

Jalanan Bekasi!!!

Udah puas lah. Ini kaya tulisan anak SMA anjir. Kan gue bilang klo mood jelek tulisan gue ngikut jelek, kapan bagus emang? Hahaha. Sekejap akan dihapus, ini mah cuma menuangkan emosi sesaat aja. Haha. Udah entar malem gue mau kejar setoran nih yang kemaren skip. Utang mesti dibayar, meskipun nyicil ahaha.

Masih adakah?

“Udah ga ada Rii!” Dengan muka gue agak nyesel, jawaban itu terlontar setelah tersadar lagu Me vs Royal yang sebelumnya keberadaannya ditanya Ari ga berhasil gue temukan (di tiga laptop sekaligus). Entah lupa naro di folder mana atau sudah didelete masuk Recycle Bin dan didelete lagi dari sana. Sepele sih, cuma salah satu band indie favorit di zaman gue SMA dulu sekitar 2008-an. Udah lupa gue dengan mereka. Cuma seketika jadi kepikiran dan pengen denger lagi begitu Ari nanyain. Dan karena indie Me vs Royal bukan seperti indie Burgerkill yang lagunya mudah ditemukan dimana-mana, gue ngerasa bakal sangat sulit untuk bisa mendengarkan lagu mereka lagi. Gue coba berkonsultasi dengan mbah google, dan bener dugaan gue. Ga ada yang bahas mereka. Oke, makin besar aja penyesalan gue. :’) Continue reading

Kuy ke Krui

Setelah gue harus menyaksikan kegalauan nyokap yang bingung mau ikut ke Bengkulu atau enggak, akhirnya nyokap ikut dan kita bawa mobil karena klo ada nyokap bensin aman, bahaha. Karena itu juga gue akhirnya bisa lewat Krui (lagi)! Pada postingan kali ini gue mau bahas soal pantai Krui yang kece, tapi sebelumnya gimana kabar kalian readers? Seger pasti nih ya setelah libur akhir tahun usai, kayanya kalian juga punya segudang cerita nih hahaha. Ditunggu juga ya postingan serunya! 🙂 Continue reading

Rock in This Way

Yoih, Apa kabar readers? Jumpa lagi, kita berjumpa lagi. Ya di sini, Edo hadir kembali. *Eaa generasi Maissy* bahaha, sekarang doi udah jadi dokter, gue sih pasiennya aja dah (ga taunya dokter hewan, gue jadi kadal) hahaha. Beteweh, kemana nih libur panjang, wooy libur panjang iniii kemana niiih?!! Temen gue kemaren ngajak ke Bandung sih, cuman gue lagi prepare badan sama uang (buat jajan) ke Bengkulu akhir bulan. Karena gue belum tau mau kesana naik apa, klo naik pesawat gue ga perlu nyiapin badan, tapi klo naik mobil. Sebagai supir fuso gue harus nyiapin tangan, karena klo jalan ke Bengkulu yang pegel tangaan, belokan kanan belum kelar udah ke kiriii, bahaha. Ini semua karena nyokap, nyokap blm kasih kepastian mau ikut atau enggak. Klo dia ga bisa ikut gue pergi sendiri, dan klo dia ikut pasti bawa mobil dan sodara ada yang ngintil. Continue reading

Penyesalan di Pucuk Malimbu

Selamat pagi readers! Tulisan gue kali ini merupakan lanjutan cerita perjalanan gue di Lombok, sengaja dibuat berseri dibanding langsung diposting semua karena selain mager (males gerak) klo harus langsung mengelompokkan foto-foto nya sekaligus, belum lagi ceritanya pasti bakal panjang banget. Soalnya setiap destinasi punya cerita dan kesan tersendiri. Itulah kenapa gue pikir baiknya dicicil satu-satu, biar ga bosen juga. Tapi sebelum cerita, semalem gue dapet kabar membahagiakan dari temen gue. Continue reading